Tuesday, December 23, 2008

Budi Bahasa

Yang kurik itu kendi.
Yang merah itu saga.
Yang molek itu budi.
Yang indah itu bahasa.

Melayu bangsa yang indah budi bahasa. No doubt!

Namun, terkadang kebaikan berbudi dan berbahasa memakan diri sendiri..(isu bahasa, ketuanan Melayu....:(

Sedari remaja, emak mendidik kami berbudi bahasa.

Tetamu datang, semua anaknya mesti sambut dengan senyuman dan kemudian bersalam. Seterusnya ke dapur. Bancuh air. Mesti ada hidangan selain air. Setidak-tidaknya biskut atau keropok. Bila tetamu hendak pulang, kembali ke ruang tamu, bersalam sekali lagi.

Kalau kita yang bertamu, jangan pegang itu ini. Jangan ke dapur orang. Jangan lahap menikmati makanan yang dihidang. Jangan licinkan makanan yang dihidang walau sesedap mana pun.

Selesai makan, bawa pinggan ke dapur tuan rumah(sekiranya tuan rumah itu saudara mara dekat). Basuh semua pinggan mangkuk yang digunakan. Semasa di bawah ’kuasa’emak, sekiranya kami terleka selesai makan, peha dicubit emak. Ia adalah amaran mesra daripada emak.

Sekarang, setelah bersuami, emak masih begitu. Namun, tidak sampai mencubit. Dengan lembut, emak berkata...”Ani, bawa ke dapur Ni..” atau emak sendiri, dengan susah payah bangun mengutip semua cawan, pinggan. Maka, secara automatik, ia adalah satu petanda yang sudah sampai masanya kami ke dapur walau bukan rumah kami sendiri.

Mungkin penat lelah tuan rumah menyediakan hidangan buat tetamunya berbaloi melihat semua pinggan mangkuk yang digunakan selesai dibasuh. Bolehlah tuan rumah berehat seketika selepas tetamu pulang.

Molekkan?