Friday, March 19, 2010

Hujan

Dari pejabat ke bilik kuliah tidaklah jauh sangat, hanya 6-7 minit berjalan kaki. Namun, saya memilih untuk memandu. Sebaik enjin kereta dihidupkan, tombol pendingin hawa terus diputar. Terik mentari Segamat membakar fizikal dan mental. Semasa memandu, saya suka melihat tompakan awan putih di langit biru. Namun, merenung awan sekarang tidak sebahagia dahulu. Panahan cahaya panas menundukkan pandangan mata. Sudah berminggu-minggu hujan tidak singgah membasahi bumi Segamat. Jika tepat ingatan ini, hujan terakhir ialah pada cuti Tahun Baru Cina. Dan semalam, sekitar 3.45 petang, hujan turun setelah rombongan awanan kelam menyelubungi langit Segamat. Dari Bilik Rehat Pensyarah ke pejabat, saya hampir berlari. Saya ingin membuka jendela dan merenung deraian butiran air yang akan membasahi daunan pohon mangga yang tegap meninggi di belakang kamar. Rupanya, impian tidak jadi kenyataan. Dalam masa beberapa minit sahaja, hujan seakan merajuk. Melarikan diri ke tempat lain barangkali. Saya merenung hampa kesan basah hujan di kelopak daunan mangga.

Emak bilang Serendah sering hujan terutama sebelah petang membawa ke Maghrib. Betul! Setibanya saya dan anak-anak ke Serendah petang itu, terus saya bergegas solat. Saya melangkah lesu ke ruang tamu rumah. Duduk bersebelahan emak yang sedang berbaring mengadap peti tv. Diusia sebegini, rancangan berbentuk agama memang menjadi pilihan hati emak. Saya merenung keluar melalui pintu kayu yang terbuka luas. Merenung sepohon mata kucing yang sedang lebat berbunga. Kasihan abah, tidak sempat merasa hasil tanamannya. Semoga buah-buahan syurga menjadi gantinya. Tiba-tiba sahaja deraian hujan turun dengan lebat. Titisan air hujan keras kedengaran menghempap bumbung. Segera saya berlari anak menuju ke ruang rehat luar yang menempatkan sebuah meja bulat dan empat kerusi mengelilinginya. Saya renung hujan dalam-dalam. Terasa rindu pada hujan. Andai sahaja umur sekarang sebaya dengan anak bongsu, sudah pasti saya melompat-lompat kesukaan dan membiarkan diri ditimpa hujan. Cukup puas hati ini menikmati dingin udara Serendah. Hujan berhenti apabila seruan azan Maghrib berkumandang.

Bumi UiTM Johor tidak terik pagi ini. Tidak juga hujan.

Hidup diteruskan.

2 comments:

Cik kEChiks said...

kadang kala, sesuatu yang telah lenyap dipandangan mata akan mula kita hargai.. yang sebelumnya kita tidak ambil kisah akan kehadirannya... Nice post. Saya suka!

Anonymous said...

Kecik

Semalam mirul mesej2 saya.

Semalam juga saya rasa rindu sangat pada kalian. kenangan di Sabah terasa begitu indah. saya rindu kalian!

Harap dapat berkumpul lagi.